Fruity Orange Heart

Senin, 28 Maret 2011

BISIKKU

 
Selalu tersenyum perih saat mengenang
kisah kita,
yang pernah kita bangun dengan canda
kita hias dengan derai tawa..

Lalu apa yang tersisa? 
semuanya begitu berantakan
tanpa ada yang mau dipersalahkan

Jujur,
Tidak ingin sebenarnya aku mengulang-ulang kaji
tentang janji yang dikhianati
lalu berbuah benci

Nyatanya,
sakit yang ada selalu enggan dihapus
tak pernah mau pergi sampai aku benar-benar
muak..

Dan sekarang, semuanya berbeda
tak bisa lagi tertawa..

Kadang entah kenapa aku agak bahagia
saat melihatmu menangis
aku tak tahu kenapa,

Atau aku egois?
nampaknya malah tetap saja
aku tidak pernah punya pilihan..

Tapi entahlah,
entah siapa yang benar-benar benar
siapa yang kadang-kadang salah
aku sendiri masih berfikir..

Dan satu lagi,
apakah kau pernah tahu
kalau senyum memiliki lebih dari satu arti?

Hanya kita dan malaikat Tuhan yang membaca ini..

34 komentar:

  1. Saya membaca kok mbak hehe

    BalasHapus
  2. waduh..curahan hatinya dalem sekali.


    salam

    BalasHapus
  3. wedewww...uni suka kata-kata:

    Kadang entah kenapa aku agak bahagia
    saat melihatmu menangis
    aku tak tahu kenapa,

    hehehe....*lagijadiorangjahat

    BalasHapus
  4. Butuh waktu memang... Agar bisa ikhlas. Belum lama aku marah-marah ke orang, search google masih ada padahal udah kuhapus.

    Semoga bisa ikhlaskan semua...

    BalasHapus
  5. saya baca ampe tuntas kok Mbak Yhantee, meski enggak ngerti hehe

    BalasHapus
  6. mampir sambil bisikbisik ah :P

    BalasHapus
  7. hayooo...lagi berantem yaaaa????
    Moga kembali baik2 aja...:)

    BalasHapus
  8. sedih nih puisinya, dalem banget euy...moga nggak knp2 deh mbak yanti dan someonenya :)

    BalasHapus
  9. duh .... uni ikut sedih baca puisi, smg hanya sebuah puisi aja ya , yan....

    BalasHapus
  10. aduh emmba membatin banget nie kayanya yang sabar ya mba hadepinnya, kalo msalah cinta itu emang rumit dan gak ada rumusnya . . .

    BalasHapus
  11. jadi terenyuh ..... begitu menjiwai mbak membuat puisi ini

    BalasHapus
  12. wuuihh.. ngenes ya puisinya.. hehe... di tunggu kunjungan baliknya mbak, mbak udah ku follow.... salam kenal.. di tunggu followbacknya juga.. hehe *ngarep...

    BalasHapus
  13. Senyum... bisa memiliki lebih dari seribu arti...
    Fantastis.... saya menyukai ini...

    BalasHapus
  14. nih beneran kisah pribadi y mb?
    deuuhh jgn smpe berantem dong...

    BalasHapus
  15. kyknya ada yg lg galau nih...

    semoga gak lama2...

    BalasHapus
  16. sobat...gambarnya bagus yah...
    aku udah follow balik.mksih yah sudah follow balik sebelumnya...

    BalasHapus
  17. wow wow, sabar ya.. puisinya sedih dehh

    BalasHapus
  18. huhuhuhu...jadi ikutan nangis nih...

    Puisinya bagus, Tetap semangat yah say :D

    BalasHapus
  19. Waaaaw... Puisinya dalem, lg komat kamit baca berulang2, biar ngerti artinya....jihahahahahaaa......

    BalasHapus
  20. salam kenal.
    blognya catchy. langsung saya follow ya ^^

    BalasHapus
  21. mudah-mudahan jadi pengalaman berharga yan...

    jan mancubo mambuek janji tentang takdir...

    takdir itu gaib... kekuasaan kita hanya menerimanya, mencoba tak lah salah asal tak berlebihan (mendahului ketetapannya)

    ba a kabaa uni :D (panggil uni liak)

    BalasHapus
  22. ini sepertinya tentang penghianatan ya?

    kadang walau kita memaafkan tapi hati ga bisa melupakan ya..

    BalasHapus
  23. baca bagian ini kok ngeri ya aku?
    hehehe...
    Kadang entah kenapa aku agak bahagia
    saat melihatmu menangis
    aku tak tahu kenapa

    BalasHapus
  24. Dan sekarang semua terasa berbeda...

    kadang entah kenapa aku agak bahagia
    saat melihatmu menangis *hihihi jadi orang jahat

    sebab jika dia tertawa, wujudnya tak terlihat

    makasih buat semuanya...

    BalasHapus
  25. hebat yach bisa bikin puisi.....ajarin dong..

    BalasHapus
  26. Jadi kalo Uni nangis, yanti bahagia doongg... :(

    BalasHapus
  27. >> Mba Nia... makasih, masih berantakan mba ^_^

    >> Uni Dewi...hihihihi khusus buat uni gak kok... ^_^

    BalasHapus
  28. puisinya lg esmosi kah hehehe semoga hanya sekedar puisi ya :D

    BalasHapus
  29. Moga berakhir indah dengan waktuNya ya... hehehe
    Oya Mbak ada tag persahabatan, tapi kalo berkenan yaa... di http://ceritadewasa-gabrud.blogspot.com/2011/04/tugas-dari-bang-iwan-kumis-fatamorgana.html

    BalasHapus
  30. Seddihhh amat ... cepat sembuh deh sakit hatinya, jadi ngga tega ....

    BalasHapus
  31. detik-detikmu adalah kerinduan..

    cerita jujur dari hati.. ^_^

    terimakasih semuanya

    BalasHapus